Reso!

Penamaan Kabinet Kerja yang dibentuk oleh pemerintahan Jokowi-JK mengingatkan kita kepada Presiden Soekarno. Kala itu, pada rentang tahun 1959 hingga 1964, Soekarno menamakan kabinet pemerintahannya dengan nama Kabinet Kerja I sampai dengan Kabinet Kerja IV.

Sejalan dengan semangat Kabinet Kerja besutan pemerintahan Jokowi-JK, tahun ini, dalam rangka memperingati kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-70, pemerintah juga mengangkat tema “Ayo Kerja”. Tema ini menandai era baru cara pemerintah kita berbahasa. Era di mana tema tidak harus diawali dengan kata “Dengan semangat…”, dan era di mana sebuah tema tidak harus dirangkai dalam sebuah kalimat yang normatif nan panjang.

Kalimat Ayo Kerja adalah kalimat yang sederhana, lugas, namun substantif. Tampaknya, tema Ayo Kerja ini ingin membangun kesadaran kolektif bangsa, mendorong masyarakat untuk bergerak lebih cepat, dan memberikan semangat juang dalam mewujudkan cita-cita kemerdekaan.

Sebagai masyarakat Bugis-Makassar, kita mengenal Ayo Kerja ini sebagai Reso! Nene Mallomo di tanah Bugis Sidenreng, dahulu kala mewariskan wejangan “reso temmangngingngi malomoi naletei pammase dewata”. Oleh Budayawan Rahman Arge, spirit ini disebutnya sebagai “etos reso”, sebuah budaya kerja manusia Bugis. Substansinya, bekerjalah dengan sungguh-sungguh, yang mana hal itu memungkinkan turunnya berkah dari Tuhan.

Etos reso sejatinya menjadi spirit kita semua. Sebagai “wanua mappatuwo”, Tana Luwu ini memang dilimpahi anugerah sumber daya alam yang luar biasa kaya. Namun demikian, frase ini selalu diikuti dengan “naewai alena”. Sadarkah anda, bahwa pada prinsipnya, “naewai alena” itu adalah sebuah etos reso? Ia adalah sebuah semangat untuk survive, daya hidup yang amat kuat, dan prinsip kemandirian yang amat tegas dari seorang wija dan bija Luwu.

Demikian pula di Ulang Tahun Kota Palopo yang ke-13 tahun ini. Kota ini dilahirkan dengan harapan, dan dibesarkan dengan kerja-kerja nyata (reso). Tidak hanya oleh satu orang wali kota, melainkan dengan ratusan ribu penduduknya. Pasang surut perjalanan sejarah Palopo dilalui dengan etos reso, yang di dalamnya ada keyakinan bahwa inilah ‘wanua mappatuwo’. Palopo adalah harapan atas kehidupan yang lebih baik.

Bulan ini, Palopo genap berusia 13 tahun. Angka BPS menunjukkan pertumbuhan ekonomi di wilayah ini sudah di atas 8 persen.  Pembangunan konstruksi gedung semakin menggeliat. Hotel dan restoran semakin ramai. Dan kelas menengah baru semakin tumbuh seiring semakin banyaknya usahawan-usahawan baru yang muncul. Dalam kajian ekonomi, inilah yang disebut kewirausahaan, yang oleh Schumpeter menjadi salah satu kunci untuk menghadirkan kesejahteraan suatu wilayah.

Kita sejatinya mengawinkan prinsip Schumpeter dengan wejangan Nene Mallomo. Etos reso para wirausahawan baru Kota Palopo, sedapat mungkin berorientasi pada pencarian rahmat Allah SWT, Tuhan yang Maha Kuasa. Harapannya, etos reso manusia Palopo tidak lepas dari ikatan nilai-nilai agama. Bisnis tidak harus merusak moral generasi penerus, menciptakan manusia-manusia yang tamak dan melukai ekosistem atau lingkungan hidup. Pada bagian ini, saya ingin mengingatkan atas doktrin tentang dimensi religi, yang sedari dulu hadir dalam perencanaan pembangunan kota otonom ini.

Akhirnya, selamat merayakan HUT Kota Palopo yang ke-13, dan selamat menyongsong HUT Kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-70. Gerakan “Ayo Kerja” harus didukung oleh segenap masyarakat Indonesia. Sebagai implementasinya, mari kita tanamkan etos “Reso” ini kepada seluruh manusia Palopo. Buktikanlah dengan hasil kerja terbaik kita. Buktikanlah melalui karya yang bermanfaat bagi alam dan sesama…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s