Membumikan Etos Reso

image

Setiap memperingati Hari Jadi Luwu (HJL) dan Hari Perlawanan Rakyat Luwu (HPRL), saya kerapkali teringat dengan film The Last Samurai. Dikisahkan di film itu, Kaisar Meiji di Jepang berpidato di hadapan seorang samurai bernama Tokugawa dan pembesar istana lainnya. Ia menyampaikan bahwa Jepang boleh saja maju dengan teknologi mutakhirnya, tapi orang Jepang tidak boleh sekali-kali melupakan asal muasal-nya sebagai manusia yang berbudaya. Inilah salah satu tonggak Restorasi Meiji yang amat terkenal, yang kemudian membawa Jepang menjadi salah satu negara yang berpengaruh secara ekonomi.

Kemampuan Jepang menggerakkan ekonomi melalui pendekatan kebudayaan adalah suatu model yang patut untuk diduplikasi. Ajaran Bushido dan Kaizen yang dimiliki manusia Jepang, kini menjadi referensi dalam teori-teori manajemen. Ajaran Bushido mengajarkan tentang kerja keras, etika, loyalitas, disiplin, kerelaan berkorban,  ketajaman berpikir dan beberapa nilai-nilai yang lain. Sedangkan Kaizen, mengarahkan kita untuk melakukan perubahan positif secara terus-menerus. Namun jangan salah, ternyata pendahulu-pendahulu kita, leluhur masyarakat Luwu, di zaman lampau juga mewariskan nilai-nilai positif seperti itu.

Adalah cendekiawan To Maccae Ri Luwu yang secara cermat menjelaskan kepada kita bentuk-bentuk ideal manusia Luwu. Jika disimak secara seksama, inti amanahnya adalah tentang kejujuran, kebenaran, keadilan dan ketegasan. Oleh karena itu, sadarkah kita bahwa untuk membangun Luwu menjadi kawasan yang maju, penguatan integritas pada diri wija dan bija Luwu adalah salahsatu kunci yang penting?

Amanah lain To Maccae Ri Luwu yang diwariskan kepada La Baso To Akkarangeng adalah tentang ‘resep’ di balik kebesaran Luwu kala itu. Lagi-lagi, ia mengungkapkan tentang pentingnya manajemen sumber daya manusia dan penegakan hukum. Kata To Maccae Ri Luwu, untuk membesarkan Luwu maka harus ada takaran yang dipakai dan menjaga peradatan. Takaran ini adalah “tidak disuruh seseorang tidur pada suatu tempat jika tidak ia senang tidur padanya, tidak dibebani seseorang yang tidak disukainya, tidak disuruh seseorang membawa sesuatu yang tidak sesuai kemampuannya, tidak dikenakan pada seseorang dua beban yang berat, serta tidak disuruh mengerjakan dua pekerjaan yang sama”. Secara tekstual, amanah ini tentu amat filosofis. Namun secara sederhana, substansi amanah ini menunjukkan betapa pengelolaan pada variabel sumber daya manusia sekali lagi menjadi kunci untuk memajukan Luwu.

Manusia Luwu kini memang harus lebih bekerja keras. Sejalan dengan konsep Ayo Kerja-nya Jokowi, kitapun mengenal konsep ini sebagai ajaran Reso! Masih ingat dengan petuah “reso temmangngingngi malomoi naletei pammase dewata”?. Oleh Budayawan Rahman Arge, spirit ini disebutnya sebagai “etos reso”, sebuah budaya kerja manusia Sulawesi Selatan, di mana Luwu dianggap sebagai akarnya. Substansinya, bekerjalah dengan sungguh-sungguh, yang mana hal itu memungkinkan turunnya berkah dari Tuhan.

Etos reso sejatinya menjadi spirit kita semua. Sebagai “wanua mappatuwo”, Tana Luwu ini memang dilimpahi anugerah sumber daya alam yang luar biasa kaya. Ia bersifat an sich. Namun demikian, frase ini selalu diikuti dengan “naewai alena”. Sadarkah anda, bahwa pada prinsipnya, “naewai alena” itu adalah sebuah etos reso? Ia adalah sebuah semangat untuk survive, daya hidup yang amat kuat, dan prinsip kemandirian yang amat tegas dari seorang wija dan bija Luwu. Sekali lagi, ini adalah doktrin untuk mengembangkan sumber daya manusia Luwu.

Di Hari Jadi Luwu Ke-748 dan HPRL Ke-70 ini, diperlukan upaya untuk mempertegas komitmen bekerja bersama-sama untuk kemajuan masyarakat Tana Luwu. IPM kabupaten/kota di Tana Luwu memang sudah menunjukkan peringkat yang cukup baik karena masuk dalam top 10 Sulawesi Selatan. Tantangan yang dihadapi sekarang adalah bagaimana memarelkan agar IPM ini juga diikuti dengan reduksi persentase kemiskinan di Tana Luwu. Data menunjukkan bahwa 2 kabupaten di kawasan ini masih memiliki persentase kemiskinan yang lebih tinggi dibanding rata-rata kabupaten/kota lain di Sulawesi Selatan.

HJL dan HPRL kita peringati kembali tahun ini di Luwu Timur, asal muasal Tana Luwu ini muncul. Pasang surut perjalanan sejarah Luwu yang memasuki tahun 748 ini, selalu dilalui dengan etos reso. Di dalamnya ada keyakinan bahwa inilah ‘wanua mappatuwo’, Luwu adalah harapan atas kehidupan yang lebih baik. Dengan pendekatan kebudayaan seperti ini, sense of belonging sebagai wija to Luwu sejatinya dapat didorong. Seperti halnya dengan Jepang, kita perlu kembali membuka-buka amanah pendahulu-pendahulu kita. Ia bisa menjadi referensi dalam membangun Tana Luwu, lebih khusus kepada manusia-manusianya. Belajarlah sejarah dan pahamilah budaya, sebab jika kehilangan keduanya, kamu akan kehilangan bagian dari dirimu sendiri. Begitulah kata sejarawan Anhar Gonggong.

Terakhir, dengan kesamaan identitas dan latar belakang sejarah, HJL dan HPRL juga sejatinya menguatkan kohesi seluruh wija to Luwu. To Maccae Ri Luwu mengatakan, mengenai kesatuan rakyat, ada delapan jenisnya yang disebut bersatu itu. Seiya sekata mereka dalam negeri, jujur mereka sesamanya, saling berkata benar di antara mereka, mereka saling memalui, dalam duka mereka bersatu dan dalam suka mereka bersatu, ke gunung sama mendaki dan ke ranah sama menurun, dan saling membenarkan menurut adanya. Akhirnya, mari bekerja bersama-sama. Kita semua punya beban moral untuk mengembalikan kebesaran Tana Luwu ini. Selamat Hari Jadi Luwu Ke-748 dan Hari Perlawanan Rakyat Luwu Ke-70. Selamat menikmati atraksi terjun payung dan Sukhoi di acara seremonialnya di Malili nanti. Tabe.

Resensi Buku “Tiga Dari Galigo”

Buku "Tiga dari Galigo"

Seperti judulnya, buku ini dibagi dalam 3 bagian besar. Yang pertama, tentang Sawerigading dalam sureq Galigo; yang kedua, nilai-nilai pengembaraan Sawerigading yang termaktub dalam sureq Galigo; dan yang ketiga tentang I We Cudai dan I La Galigo.

Pada bagian awal buku ini, Muhammad Salim menjelaskan bahwa ada beberapa fungsi sureq Galigo di daerah Bugis. Di antara fungsi-fungsi tersebut adalah bahwa sureq Galigo kerap dijadikan sebagai bacaan hiburan, bacaan upacara dan sebagai buku mitos tuntutan hidup. Fungsi yang terakhir ini dicontohkan Muhammad Salim sebagaimana yang dilakukan oleh masyarakat Towani Tolotang di daerah Sidenreng Rappang.

Penulis buku ini, Muhammad Salim memang sudah dikenal sebagai pakarnya I La Galigo. Oleh karena itu, ringkasan cerita Sawerigading beserta keluarganya, mulai dari kisah jatuh hati pada saudaranya, penebangan pohon Welenreng dan pelayarannya ke Cina dijelaskan secara jernih dan padat. Sawerigading dalam buku ini diyakini sebagai leluhur raja-raja Luwu.

Sureq Galigo bukan hanya sekadar bacaan tanpa makna. Ia memiliki nilai-nilai yang dapat diambil hikmahnya. Beberapa nilai-nilai yang dituliskan Muhammad Salim pada buku  ini antara lain adalah nilai kasih sayang. Banyak penggalan cerita yang memperlihatkan adanya rasa kasih sayang antar tokoh-tokoh yang ada dalam Galigo. Selain itu, nilai moral kesusilaan juga ditemukan oleh Muhammad Salim, yang dijabarkannya secara spesifik seperti patuh kepada orang tua, menjunjung tinggi harkat dan martabat keluarga, serta keterbukaan menerima pandangan orang lain.

Estetika Galigo juga mendapat perhatian penulis. Menurutnya, ada nilai seni pada naskah kuno ini. Beberapa nyanyian dikutip pada halaman 59 buku ini. Lagu-lagu ini merupakan pelipur lara para anak perahu di waktu senggang malam hari saat berlayar. Nilai seni ini diimbangi dengan makna-makna yang filosofis yang sangat dalam. Lihat saja yang dituliskan kembali Muhammad Salim tentang nyanyian Jammuricina pada bagian kedua tulisan ini. Saking kayanya sureq Galigo, ia tidak terbatas hanya pada seni suara, tapi juga seni tari dan seni musik.

Selain beberapa nilai yang telah ditulis di atas, dua nilai terakhir menurut Muhammad Salim yang sangat patut dikaji adalah nilai keagamaan dan nilai kepemimpinan. Sureq Galigo kerap mengingatkan tentang takdir, doa, kedermawanan, kepeloporan, team building atau nilai kebersamaan dan musyawarah.

Pada bab akhir buku ini, Muhammad Salim banyak sekali mengutip kisah-kisah I We Cudai Daeng Risompa dengan Sawerigading yang akhirnya melahirkan I La Galigo. Kisah-kisah ini ada yang jenaka, penuh intrik, dan bahkan vulgar. Namun demikian, penulis buku tak lupa memberikan kesimpulan yang lagi-lagi penuh nilai-nilai dan makna-makna positif bagi kehidupan. Salahsatu yang dituliskan oleh Muhammad Salim yang menjadi patut kita insyafi setelah membaca buku terbitan Pemkot Makassar yang bekerjasama dengan Yayasan Bali Purnati ini, adalah bahwa cerita mitos sureq Galigo salahsatunya memberi pelajaran bahwa “Kesabaran menghadapi tantangan dan rintangan, biasa berakhir dengan kesuksesan atau hasil yang sangat memuaskan”.

Luwu: Dimensi Sejarah, Budaya dan Kepercayaan

bookDari statistik blog milik saya, konon, kata kunci perujuk yang paling sering dicari search engine adalah kata ‘Luwu’. Sadar atau tidak, realitas ini menunjukkan dua poin penting yang harusnya dicermati oleh orang Luwu. Yang pertama, ada banyak orang yang ingin tahu tentang Luwu, dan yang kedua, tak banyak tulisan yang mampu menyegarkan kekeringan literatur-literatur tentang sejarah dan budaya Luwu.

Tak heran memang, banyak orang ingin tahu tentang Luwu berserta seluruh sejarah dan kebudayaannya. Sebagai sebuah kerajaan tertua di jazirah selatan Sulawesi, Luwu adalah entitas budaya yang memiliki kisahnya sendiri. Dari kesadaran tersebut, sejatinya orang Luwu dapat lebih mengeksplorasi ‘Luwu’ menjadi sebuah kajian yang akan memperkaya khazanah ilmu-ilmu budaya nusantara. Di samping itu, orang Luwu sejatinya pula mampu untuk mengelaborasinya menjadi suatu entitas ekonomi untuk mendapatkan nilai tambah dari kekayaan budayanya tersebut.

Salahsatu langkah yang saya pikir sangat strategis untuk membuat nilai tambah dari kekayaan budaya (selain untuk menyegarkan kekeringan literatur seperti yang telah disebut di atas) adalah dengan menerbitkan publikasi berupa buku tentang hasil penelitian sejarah dan budaya Luwu. Dan hal tersebut saya pikir, oleh M. Akil AS, melalui bukunya Luwu: Dimensi Sejarah, Budaya dan Kepercayaan—berhasil melakukan hal tersebut.

Seperti judulnya, M. Akil AS membahas Luwu dalam tiga dimensi besar, yakni sejarah, budaya dan kepercayaan. Menurutnya, Luwu telah melewati tiga fase kepercayaan yang semakin modern. Tiga fase tersebut adalah kepercayaan dewata sewwae, budaya spiritual dan Islam. Kepercayaan kepada dewata sewwae menurut Akil, didefinisikan sebagai wujud penyerahan diri terhadap Tuhan dengan melakukan prosesi ritual terhadap kekuatan gaib yang mendiami alam raya sebagai bagian dari kekuasaan dewata sewwae (dewata langie, mallinoe dan uwwae). Di Luwu sendiri, kepercayaan terhadap dewata sewwae dewasa ini telah nyaris tak ditemui lagi. Lain halnya dengan budaya spiritual yang ada di Luwu pada masa Dewaraja, yang saat itu sangat maju. Budaya spiritual ini merupakan sebuah fenomena kekeliruan masyarakat yang terjebak dari kurangnya pemahaman asal-usul aliran yang mempengaruhinya, apakah dari animisme-Hindu-Budha-ataukah dari tradisi Islam. Fenomen budaya spiritual ini disebut sebagi ‘tareka’. Hingga Islam datang sekitar 1603 M di Luwu, budaya spritual semacam tersebut masih dimaklumi. Kehadiran Islam di Kerajaan Luwu Baca lebih lanjut

Kearifan Lokal Lestari, Sumber Daya Air Terjaga*

airHampir semua kota di Indonesia memiliki masalah besar pada ketersediaan air. Ketersedian air ini tidak hanya terjadi untuk pasokan irigasi, tetapi juga untuk supply air minum. Demikian pula di Kota Palopo. Penurunan debit air terjadi di empat sungai utama penyuplai air baku PDAM. Keempat sungai tersebut adalah Sungai Latuppa, Mangkaluku, Magandang dan Buntu Datu. Hal ini memaksa pemerintah mengucurkan dana untuk membangun instalasi air baku PDAM yang baru di Sungai Bambalu. Bersamaan dengan itu, ancaman banjir hampir tiap tahun masih membayangi warga kota. Padahal, Tana Luwu masa lalu adalah mutiara hijau yang dialiri sungai-sungai besar nan permai. Setidaknya hal itulah yang tergambar dalam catatan DF Van Braam Morris (Het Landschap Luhu Gettroken uit een Rapport Van de Gounerneur Van Celebes, den Heer)[1] pada saat berkuasa di Celebes tahun 1888.

Morris menuliskan bahwa Luwu adalah Baca lebih lanjut

Mencintai Palopo Lewat Kaos Oblong

kaosPernah dengar virus K yang sedang menjangkiti bangsa kita akhir-akhir ini? Kalau anda sering membaca koran Kompas dan update portal yang ini, saya yakin anda pastilah sudah kenal betul tentang virus K. Yup, virus K adalah virus Kreatif! Sejak 2009, bersamaan dengan diluncurkannya Gerakan Indonesia Kreatif, virus ini disebar secara massif ke seluruh pelosok tanah air. Karena penetrasinya begitu agresif, maka kemudian banyak anak-anak muda yang semakin membanggakan, mencintai, membeli dan mendukung produk dalam negeri. Paralel dengan itu, makin banyak pula orang Indonesia yang intuitif, inovatif, imajinatif, dan inspirasional. Mereka-mereka inilah yang menjadi aktor utama mengaktualkan virus K. Hasilnya, industri kreatif menjelma menjadi masa depan ekonomi Indonesia.

Palopo demikian pula saya pikir. Ekspansi virus K sudah sampai di kota kecil ini. Dari penelitian saya saja (waktu nyusun skripsi bulan Agustus lalu), paling tidak di Palopo sudah ada Baca lebih lanjut